Panduan Cara Membuat Analisis PESTLE
google.com

Panduan Cara Membuat Analisis PESTLE

Panduan Cara Membuat Analisis PESTLE – Saat ini, hampir setiap perusahaan dapat beroperasi di negara mana pun, berkat internasionalisasi dan globalisasi. Namun, ada beberapa syarat yang perlu diperhatikan sebelum membuka cabang di tempat baru. Anda mungkin pernah mendengar beberapa variasi nama analisis: PESTEL, PESTLE dan PEST. PESTEL atau PESTLE adalah sama, dan analisis ini menyangkut aspek politik, ekonomi, sosial, teknologi, hukum dan lingkungan. Analisis PEST mencakup semua faktor yang disebutkan di atas, selain dari aspek hukum dan lingkungan. Artikel dari EssayPro ini berisi panduan ekstensif tentang analisis PESTLE, yang merupakan dasar untuk memahami kemungkinan kewirausahaan di suatu negara.

Setiap kali Anda melakukan analisis PESTLE untuk bisnis, Anda secara otomatis berkenalan dengan kekhasan tempat yang dipilih. Jika manajer puncak melakukan penelitian sebelumnya, mereka mungkin menghadapi konsekuensi berat seperti keuntungan yang rendah atau bahkan ketidakmampuan untuk bekerja dalam keadaan tertentu.

Apa itu PESTEL?

Panduan Cara Membuat Analisis PESTLE
google.com

Semua orang mungkin akan setuju bahwa suku bunga atau undang-undang kesehatan dan keselamatan mempengaruhi bisnis terlepas dari bidangnya dan karakteristik spesifik lainnya. Selain itu, ketidakstabilan politik dapat menghilangkan aspek positif dari kesadaran teknologi tinggi suatu negara. Selain itu, tingkat inflasi dan tren pembelian menentukan keputusan pemilik bisnis yang melakukan perencanaan strategis.

Semua faktor yang disebutkan di atas adalah penurunan dalam lingkungan bisnis. Untuk menghindari kekacauan, para ilmuwan mensistematisasikan faktor-faktor penentu iklim di mana bisnis beroperasi. Oleh karena itu, setiap contoh analisis PESTLE menjadi analisis kritis yang mendetail tentang lingkungan sekitar perusahaan yang mempengaruhi kinerjanya.

Apa Komponen dari PEST

Versi analisis PESTLE (PESTEL) yang lebih ringkas adalah PEST. Meskipun mencakup lebih sedikit faktor internal dan eksternal, itu masih memberikan informasi faktual tentang faktor-faktor berikut:

  1. Faktor politik

Memang, faktor politik adalah salah satu yang pertama untuk dipertimbangkan ketika memasuki pasar baru. Jika suatu negara dapat membanggakan stabilitas politiknya, itu langsung menjadi menarik bagi banyak investor di seluruh dunia. Seorang pengusaha ingin memastikan bahwa pemerintah saat ini tertarik untuk menciptakan lingkungan yang aman bagi orang asing.

  1. Faktor-faktor ekonomi

Segmen berpengaruh kedua meliputi faktor ekonomi. Segala sesuatu mulai dari suku bunga dan nilai tukar hingga persentase pertumbuhan ekonomi tahunan dan tarif perdagangan memiliki dampak. Jadi, tentu saja, ketidakstabilan ekonomi membuat calon investor takut.

  1. Faktor sosial

Selanjutnya, manajemen perusahaan menilai faktor sosial. Di sini, aspek-aspek seperti tingkat pertumbuhan penduduk, kesadaran kesehatan, atau distribusi usia menentukan daya tarik lingkungan bisnis. Perusahaan membutuhkan banyak pekerja terampil dan pembeli potensial untuk beroperasi dengan sukses.

  1. Faktor teknologi

Mengapa faktor teknologi penting bagi bisnis? Katakanlah sebuah perusahaan berasal dari negara di mana banyak teknologi baru, seperti kecerdasan buatan, biasa digunakan. Menyesuaikan diri dengan lingkungan baru bisa menjadi rumit jika perusahaan memilih tempat dengan insentif teknologi yang lebih sedikit.

Untuk Apa Analisis PESTLE Digunakan?

Analisis PESTLE membantu menghitung kemungkinan risiko dan keuntungan. Pertama, faktor politik menentukan apakah negara tersebut terbuka untuk usaha baru. Kedua, faktor ekonomi menunjukkan betapa makmurnya tempat itu. Ketiga, kategori faktor sosial mencerminkan permintaan akan suatu produk atau jasa. Terakhir, tingkat teknologi dan faktor hukum menunjukkan bagaimana perubahan iklim atau pemanasan global dapat memengaruhi keputusan bisnis Anda.

Contoh Analisis PESTLE

Apakah Anda mencari contoh makalah tentang faktor PESTLE? Di sini, Anda dapat menemukan template analisis PESTLE yang sesuai yang menyoroti faktor ekonomi, sosial, teknologi, hukum, dan faktor bisnis lainnya. Umumnya, contoh analisis PESTLE berkualitas tinggi mencakup undang-undang perlindungan konsumen, undang-undang ketenagakerjaan, atau tanggung jawab sosial perusahaan. Dalam perekonomian saat ini, pemikiran strategis adalah keunggulan kompetitif yang baik untuk setiap bisnis tertentu. Memang, semua komponen PESTLE membantu lebih memahami kebiasaan membeli, pembatasan perdagangan, perubahan teknologi, dll.

Analisis PESTLE dari Apel

Pengambilan keputusan strategis untuk raksasa teknologi harus mencakup pemeriksaan faktor politik, ekonomi, sosial, dan teknologi. Tidak dapat disangkal, analisis PESTLE dari Apple membantu membangun rencana bisnis yang tepat untuk beroperasi di negara lain seperti China.

  1. Faktor politik

Stabilitas politik adalah salah satu komponen penting dari lingkungan eksternal. Meskipun Apple tidak memiliki masalah dengan peraturan keselamatan atau kebijakan fiskal, Apple mungkin mengalami konflik internasional. Perang dagang antara China dan AS dengan sempurna menggambarkan bagaimana pemerintah mempengaruhi kinerja perusahaan. Pertama, skala manufaktur murah China yang menurun menyebabkan biaya produksi yang lebih tinggi. Juga, kedua negara menaikkan pajak impor, yang meningkatkan biaya produk.

  1. Faktor-faktor ekonomi
👉TRENDING:  Apakah kebenaran itu dan mengapa harus ditegakkan ? (Jawabannya)

Karena produk Apple berada di sisi yang mahal, faktor penentu seperti pertumbuhan ekonomi dan daya beli penting untuk usaha yang sukses di luar negeri. Saat ini, negara-negara Asia seperti China menunjukkan pertumbuhan produk domestik bruto yang stabil dan daya beli warganya yang meningkat. Akibatnya, membuka cabang baru di tempat-tempat yang makmur dapat meningkatkan keuntungan.

  1. Faktor sosial

Komponen lain dari analisis PESTLE untuk bisnis adalah spesifikasi sosial dari negara target. Misalnya, di tempat-tempat seperti Cina, tingkat pertumbuhan penduduk melebihi ekspektasi. Oleh karena itu perusahaan mendapatkan pekerja dan konsumen yang cukup. Selain itu, upaya pemasaran Apple membuat orang menganggap produk mereka mewah. Jadi, keinginan pembeli untuk menunjukkan status yang tinggi dapat mendongkrak permintaan di kalangan penduduk Asia. Namun, perang dagang AS dengan China juga dapat berdampak negatif terhadap penjualan Apple.

  1. Faktor teknologi

Segmen berikutnya dari model PESTLE mencakup kemajuan teknologi. Bagi Apple, faktor eksternal seperti tingkat perkembangan teknologi sangat penting. Perusahaan seperti Samsung, Xiaomi, dan Lenovo berjuang untuk pangsa pasar yang lebih besar dengan menerapkan inovasi. Pada saat yang sama, Apple hampir tidak menemukan sesuatu yang revolusioner di gadget mereka, sehingga audiens target mereka sering memilih merek lain.

  1. Faktor hukum

Lingkungan makro hukum sering kali mencakup undang-undang keselamatan atau undang-undang paten dan undang-undang lain mengenai aktivitas bisnis apa pun. Apple memiliki merek yang kuat, sehingga untuk menjaga citra publik yang baik, perusahaan ini menghindari skandal hukum. Namun, bisnis ini mengambil risiko dengan bekerja dengan musik dan perangkat lunak yang memiliki perlindungan hak cipta dan paten. Dalam kasus gugatan, loyalitas pelanggan Apple mungkin menderita secara drastis.

  1. Faktor lingkungan

Segmen terakhir dari analisis PESTLE mempelajari isu-isu lingkungan seperti perubahan iklim atau peraturan lingkungan. Misalnya, Apple umumnya dapat menahan pemanasan global atau perubahan cuaca lainnya dengan menempatkan pabriknya di area yang aman. Namun, kebijakan lingkungan yang ketat dari negara-negara seperti China membuat Apple membuat pilihan ramah lingkungan dalam proses produksinya, seperti membuang baterai lithium. Dengan cara ini, merek dapat mempertahankan reputasi yang lebih baik di negara target.

Secara keseluruhan, analisis PESTLE telah menunjukkan aspek lingkungan makro yang mempengaruhi kinerja Apple di luar negeri. Selain itu, pemeriksaan telah menunjukkan kelemahan dan keuntungan dari kebijakan perusahaan. Meskipun Apple harus menyesuaikan diri dengan lingkungan yang berubah agar tetap relevan, Apple masih memiliki banyak sisi kuat.

Apakah Anda Membutuhkan Bantuan Dengan ANALISIS PESTLE ANDA?

Analisis PESTLE McDonalds

Setiap kali perusahaan terkemuka ingin beroperasi di lingkungan bisnis yang lebih luas, mereka mempelajari keadaan ekonomi, teknologi, hukum, dan lingkungan. Dengan kata lain, perusahaan ingin tahu apa yang diharapkan di pasar baru. Informasi tentang determinan ini dan lebih banyak lagi tersedia dalam analisis PESTLE Mcdonalds:

  1. Faktor politik

Karena Mcdonald’s adalah perusahaan makanan cepat saji terbesar dan paling terkenal, sebagian besar perhatiannya terkait dengan keamanan pangan. Banyak negara memiliki standar keamanan yang lebih ketat daripada AS, tempat asal Mcdonald. Untuk alasan ini, korporasi harus menyelaraskan dengan undang-undang setempat atau menghindari pembukaan cabang di mana kerugian dapat melebihi keuntungan. Wilayah yang lebih berisiko dalam hal kebijakan adalah negara-negara Timur Tengah atau Asia.

  1. Faktor-faktor ekonomi

Jika kita berbicara tentang ekonomi sebagai kriteria lingkungan eksternal berikutnya, keadaannya berbeda dari satu negara ke negara lain. Sebagai gambaran, pertumbuhan ekonomi yang melambat belakangan ini di Eropa Timur menjadi kelemahan bagi restoran-restoran McDonald’s lokal. Sebaliknya, pertumbuhan ekonomi yang stabil di Eropa Barat dan negara-negara berkembang merupakan pertanda baik. Meskipun demikian, karyawan jarang menggunakan McDonald’s untuk memuaskan sikap karir mereka. Oleh karena itu, tingkat turnover karyawan yang tinggi menyebabkan kerugian bagi perusahaan.

  1. Faktor sosial

Mcdonald’s memandang preferensi budaya sebagai faktor sosial yang penting, sehingga rantai tersebut menyesuaikan dengan selera masyarakat di berbagai wilayah. Contoh adaptasi tersebut adalah menu Jepang yang terkenal dengan banyak nasi dan ikan. Demikian pula, cabang McDonald’s India melayani sebagian besar selera vegetarian warga, dan seterusnya. Namun, tren gaya hidup sehat dan penurunan berat badan dapat mengancam perusahaan, sehingga perlu mengubah strateginya.

  1. Faktor teknologi

Dalam beberapa tahun terakhir, Mcdonald’s telah mencoba mengikuti tren teknologi di seluruh dunia. Strategi ini membantu perusahaan makanan cepat saji untuk meningkatkan permintaan di semua negara. Salah satu implementasi teknologi tinggi terbesar adalah layar sensorik untuk memesan makanan. Keputusan ini memungkinkan untuk menarik lebih banyak pelanggan yang menginginkan lebih banyak posisi menu. Di masa pandemi, pilihan restoran tanpa kontak menjadi lebih topikal. Otomatisasi lebih lanjut akan menjadi strategi kemenangan bagi Mcdonald’s.

  1. Faktor hukum

Salah satu masalah hukum terbesar untuk cabang Mcdonald di seluruh dunia adalah mengubah undang-undang ketenagakerjaan, terutama kenaikan upah minimum. Dalam hal ini, perubahan tidak dapat dihindari, sehingga manajemen harus memikirkan redistribusi keuntungan dengan benar. Selanjutnya, adalah prioritas perusahaan untuk mengikuti perubahan hukum di setiap negara. Terkadang, pemerintah melarang bahan atau mainan tertentu dari Happy Meals.

  1. Faktor lingkungan
👉TRENDING:  Apa Arti Multidisiplin? 2022

Terkait ekologi, manajemen Mcdonald’s secara aktif menunjukkan kepeduliannya terhadap isu lingkungan. Menjadi lebih ramah lingkungan adalah tujuan perusahaan. Misalnya, Mcdonald mencoba beralih ke kemasan yang hanya dapat didaur ulang untuk mengurangi polusi. Juga, restoran lokal di banyak daerah lebih memilih untuk menggunakan teknologi hemat energi. Namun, ada masalah ekologi yang lebih buruk, pemanasan global. Perubahan kondisi cuaca dapat menyebabkan kekurangan makanan dan gangguan rantai pasokan.

Analisis PESTLE terperinci untuk bisnis membantu manajer puncaknya membuat keputusan yang tepat baik di pasar baru maupun pasar biasa. Meramalkan bahaya dan peluang sangat penting untuk kesuksesan perusahaan.

Analisis PESTLE Coca Cola

Manajer yang tertarik untuk menemukan pasar baru harus menggunakan analisis PESTLE untuk bisnis. Sebagai gambaran, analisis Coca Cola PESTLE mengkaji kondisi politik, ekonomi, sosial, teknologi, hukum, dan lingkungan.

  1. Faktor politik

Seperti perusahaan makanan atau minuman lainnya, Coca-Cola bekerja di bawah undang-undang negara, khususnya undang-undang perlindungan konsumen, undang-undang hak cipta, dll. Pemerintah secara alami bertujuan untuk mencegah produk berbahaya memasuki pasar. Beruntung bagi Coca-Cola, sebagian besar negara mengizinkan minuman mereka di rak-rak toko mereka. Tapi, ada keadaan seperti sanksi, yang membuat perdagangan dan investasi tidak mungkin dilakukan di daerah tertentu. Untuk Coca-Cola, area terlarang tersebut adalah Kuba, Korea Utara, dan Rusia.

  1. Faktor-faktor ekonomi

Memang, merek Coca-Cola adalah yang pertama kali terlintas di benak Anda ketika memikirkan minuman manis. Fakta ini tidak mengherankan karena perusahaan memiliki setengah pangsa pasar, hanya menyisakan lima puluh persen untuk semua pesaingnya. Secara keseluruhan, permintaan minuman ini stabil di sebagian besar negara, namun beberapa tren dapat mengubah situasi. Seperti yang diketahui semua orang, minuman Coca-Cola jauh dari kata sehat. Akibatnya, orang yang beralih ke diet rendah gula yang lebih bergizi mungkin berhenti membeli minuman, menyebabkan keuntungan yang lebih rendah.

  1. Faktor sosial

Karena Coca-Cola beroperasi di banyak negara, Coca-Cola harus menyesuaikan strategi pemasarannya dengan aspek sosial budaya setiap negara. Namun, sejauh ini, upayanya berhasil dan mengarah pada mempopulerkan merek di seluruh dunia. Salah satu contohnya adalah terciptanya cita rasa yang tidak biasa di negara-negara tertentu. Konsumen Jepang, misalnya, sangat menghargai rasa teh hijau dan Coke lemon. Selain itu, Coca-Cola menjual botol dengan nama, dan orang-orang menyukainya. Jadi, tentu saja, penjualan naik di semua wilayah.

  1. Faktor teknologi

Raksasa minuman seperti Coca-Cola berhasil menarik perhatian orang dari semua kategori umur, tetapi sebagian besar melayani generasi muda. Jadi bagaimana merek ini menarik lebih banyak konsumen di pasar yang begitu kompetitif? Coca Cola menggunakan teknologi modern untuk keuntungannya. Selain mengerjakan minuman, perusahaan banyak berinvestasi dalam pemasaran media sosial. Hashtag dan game online bertujuan untuk mendapatkan lebih banyak pembeli yang ingin tampil keren dan trendi.

  1. Faktor hukum

The Coca-Cola Company terkenal dengan formula rahasia minumannya. Merek tidak memiliki masalah dengan paten atau hak cipta, tetapi masalah muncul dari sisi lain. Coca-Cola sayangnya terkenal karena menganiaya para pekerjanya, yang bahkan memprotes kebijakannya yang tidak adil. Terlebih lagi, ada desas-desus tentang diskriminasi rasial. Jadi, perusahaan harus bekerja ke arah ini untuk membersihkan citranya.

  1. Faktor lingkungan

Sebagai produsen minuman ringan terbesar di dunia, Coca-Cola menghadapi beberapa tuduhan dari para aktivis lingkungan. Kekurangan air adalah masalah pertama yang muncul di tempat perusahaan menempatkan pabriknya. Secara statistik, Coca-Cola adalah konsumen air tawar terbesar, sehingga mengalirkan pasokannya ke mana-mana. Masalah ini sangat parah di negara-negara yang menderita kekeringan, seperti India. Masalah lain yang harus diselesaikan adalah polusi plastik akibat tumpukan botol Coca-Cola. Bahan yang dapat didaur ulang akan menjadi alternatif yang luar biasa.

Analisis PESTLE untuk bisnis seperti Coca-Cola membangun strategi yang paling efisien. Langkah-langkah yang tepat membantu menghindari jebakan dan mengamankan posisi pasar.

Analisis PESTLE untuk Amazon

Beruntung bagi orang yang suka berbelanja dengan nyaman, layanan seperti Amazon hadir untuk memenuhi kebutuhan mereka. Pemimpin global dalam e-commerce ini mendapatkan kepercayaan pelanggan berkat rencana taktis dan strategisnya yang cerdas. Manajemen menggunakan analisis PESTLE untuk Amazon, yang menunjukkan sisi kuat dan lemah perusahaan:

  1. Faktor politik

Membuka jalan ke pasar beberapa negara berarti berurusan dengan lingkungan politik lokal. Di satu sisi, Amazon tumbuh subur di kawasan maju yang dapat membanggakan stabilitas politik. Namun, di sisi lain, lingkungan yang tidak dapat diprediksi seperti Eropa Timur atau Timur Tengah mengancam aktivitas perusahaan. Selain itu, kenaikan pajak perdagangan luar negeri dapat memengaruhi Amazon, seperti kegagalan keamanan siber.

  1. Faktor-faktor ekonomi

Terkadang, harga produk yang tinggi, bersamaan dengan meningkatnya biaya pengiriman, membuat klien perusahaan takut. Masalah ini menjadi topik hangat bagi Amazon, terutama di negara berkembang. Namun, mengotomatisasi proses dapat membantu perusahaan ini menghemat biaya dan menetapkan harga yang lebih rendah. Faktor yang lebih berpengaruh bagi Amazon adalah persaingan dengan Aliexpress atau Walmart. Mereka memiliki potensi untuk mengambil alih pasar di negara-negara Asia dan Amerika Serikat.

  1. Faktor sosial
👉TRENDING:  Cara kita beriman kepada rasul-rasul Allah Swt adalah (D)

Bergantung pada pendapatan rata-rata, penjualan Amazon mungkin berbeda dari satu negara ke negara lain. Negara yang lebih maju umumnya memiliki persentase warga yang lebih besar yang menggunakan e-commerce. Lebih jauh, belanja online telah menjadi fenomena budaya besar sejak awal lockdown. Akibatnya, orang terbiasa menerima paket mereka tanpa keluar, yang berdampak positif pada pendapatan Amazon. Pada saat yang sama, terlalu banyak karyawan perusahaan yang kehilangan pekerjaan karena otomatisasi, yang merupakan faktor negatif.

  1. Faktor teknologi

Teknologi dan inovasi adalah sesuatu yang pasti diterapkan oleh Amazon jika memungkinkan. Karena pengiriman adalah layanan utama perusahaan, manajemen berusaha untuk membuat proses lebih efisien. Semuanya di sini berputar di sekitar kreativitas. Pelanggan dari daerah maju bahkan dapat menerima sembako melalui drone. Peningkatan lainnya adalah kemungkinan untuk berbicara dengan layanan pelanggan melalui obrolan langsung atau email. Secara keseluruhan, Amazon terus berinvestasi di departemen R&D-nya.

  1. Faktor hukum

Masalah hukum adalah salah satu yang paling rumit, karena setiap negara memiliki persyaratan yang berbeda untuk kegiatan bisnis asing. Amazon secara ketat mengikuti undang-undang konsumen dan ketenagakerjaan untuk menghindari menodai reputasinya dan menanggung kerugian. Namun, ada situasi kontroversial di mana bisnis ini harus mengubah strateginya. Pertama, tuduhan palsu dapat menghalangi aktivitas Amazon. Menjual barang palsu secara hukum dapat dihukum di sebagian besar negara. Selain itu, pemerintah mungkin menduga bahwa Amazon mengumpulkan data konsumen secara curang.

  1. Faktor lingkungan

Pemeriksaan strategi ekologi Amazon membuktikan bahwa bisnis ini peduli terhadap pengaruhnya terhadap lingkungan. Meskipun e-commerce menghasilkan lebih sedikit emisi daripada berbelanja di toko fisik, perubahan tetap diperlukan. Untuk menjadi lebih ramah lingkungan, Amazon mendorong kliennya untuk memilih opsi pengiriman yang lebih lama karena pengiriman cepat berdampak buruk bagi ekologi. Inisiatif tersebut meningkatkan citra merek dan memperkuat loyalitas pelanggan.

Secara keseluruhan, analisis PESTLE Amazon menggali informasi yang dibutuhkan tentang aktivitas perusahaan. Tujuan akhirnya adalah untuk menilai pengaruh lingkungan pada merek ini dan untuk menemukan solusi terbaik untuk masalah yang timbul.

Bagaimana Faktor PESTLE Mempengaruhi Bisnis

Memang, kurangnya riset pasar biasanya menjadi bumerang dengan hambatan mendadak di jalan perusahaan. Layanan penulisan esai ekonomi kami merekomendasikan penggunaan analisis PESTLE untuk bisnis untuk membuat keputusan yang efisien. Awalnya, setiap template analisis PESTLE berisi beberapa faktor yang mempengaruhi perusahaan di seluruh dunia. Seperti itu, keadaan politik mungkin mendorong atau melarang perusahaan bekerja di suatu negara dengan menegakkan hukum, yang merupakan kategori lain.

Selanjutnya, kekuatan ekonomi berdampak pada permintaan produk dan harga bahan baku. Selain itu, kekhususan sosial-budaya menentukan apakah s dan layanan dapat populer. Subjek analisis lainnya adalah tingkat teknologi, yang seharusnya cukup untuk perusahaan yang inovatif. Akhirnya, keadaan ekologi lokal mempengaruhi bisnis asing juga. Perusahaan harus bertanggung jawab atas segala potensi kerusakan alam.

SWOT dan PESTLE: Perbedaan

Panduan Cara Membuat Analisis PESTLE
source: google.com

Anda mungkin pernah mendengar dua singkatan yang sama populernya, SWOT dan PESTLE. Singkatnya, keduanya berhubungan dengan bisnis dan pemasaran. Pada awalnya, kerangka kerja ini mungkin tampak sedikit mirip, tetapi sebenarnya berbeda. Misalnya, jika Anda melihat definisi analisis PESTLE, Anda dapat melihat bahwa definisi tersebut hanya mencakup lingkungan makro tempat bisnis beroperasi. Pada saat yang sama, SWOT memeriksa faktor internal seperti kekuatan dan kelemahan dan faktor penentu eksternal seperti peluang dan ancaman.

Mengapa Analisis PEST Berguna untuk Bisnis

Memang pemilik perusahaan memikirkan ekspansi, mereka harus mempertimbangkan segalanya. Dalam situasi seperti itu, analisis PESTLE untuk bisnis adalah cara yang luar biasa untuk mempelajari pasar yang tidak diketahui. Kerangka kerja ini mencakup setiap detail yang berpotensi meningkatkan atau mengganggu aktivitas bisnis. Sebaliknya, analisis yang dangkal tidak efektif karena sering meleset dari aspek ekonomi, budaya, atau hukum. Selain itu, perubahan bisa terjadi dalam semalam, jadi analisis PESTLE harus berulang.

Tujuan utama dari pemeriksaan pasar adalah meminimalkan bahaya bagi perusahaan. Menganalisis situasi saat ini di suatu negara, bersama dengan pengalaman sebelumnya, memberikan petunjuk tentang peristiwa masa depan. Namun, keadaan tertentu, seperti bencana alam atau konflik internasional, tidak mungkin untuk diprediksi. Itulah sebabnya manajemen harus memiliki rencana cadangan untuk berjaga-jaga.

Kesimpulannya, setiap template analisis PESTLE memberikan rekomendasi perusahaan mengenai strategi luar negeri mereka. Selain itu, studinya menyeluruh, sehingga Anda bisa mendapatkan bantuan dari layanan penulisan esai bisnis yang selalu menyelesaikan pekerjaan tepat waktu. Akhirnya, persiapan memberikan pandangan yang jelas tentang arah terbaik bagi perusahaan di dunia dengan kemungkinan tak terbatas.

Leave a Reply

Your email address will not be published.