Apa itu hipotermia?
source: google.com

Apa itu hipotermia? Penyebab, Gejala, Cara Mencegah, dan Diagnosisnya

Apa itu hipotermia? Penyebab, Gejala, Cara Mencegah, dan Diagnosisnya

Apa itu hipotermia?

Apa itu hipotermia? Penyebab, Gejala, Cara Mencegah, dan Diagnosisnya – Hipotermia adalah keadaan darurat medis yang terjadi ketika tubuh manusia kehilangan panas yang dibutuhkan untuk berfungsi lebih cepat daripada yang dihasilkannya, menyebabkan suhu tubuh turun secara berbahaya. Suhu tubuh normal adalah sekitar 37 C. Diagnosis hipotermia terjadi ketika suhu tubuh turun di bawah 35 ° C. Tanda dan gejala kondisi bervariasi sesuai dengan suhu tubuh yang rendah.

Apa itu hipotermia?
source: google.com

Jantung, sistem saraf, dan organ lain dari individu yang suhu tubuhnya turun tidak dapat berfungsi secara normal. Jika hipotermia tidak ditangani tepat waktu, dapat menyebabkan gangguan total pada sistem kardiovaskular dan pernapasan dan akhirnya menyebabkan kematian.

Hipotermia biasanya disebabkan oleh paparan suhu dingin atau perendaman dalam air dingin. Perawatan utama untuk hipotermia ditujukan untuk mengembalikan tubuh ke suhu normal.

Apa Penyebab Hipotermia?

Hipotermia terjadi ketika tubuh kehilangan panas lebih cepat daripada yang dapat diproduksinya. Penyebab paling umum dari hipotermia adalah paparan cuaca dingin atau air dingin. Namun, jika individu terpapar suhu tubuh yang lebih dingin dari normal untuk waktu yang lama tanpa berpakaian dengan benar, atau jika mereka tidak dapat mengontrol efek dari kondisi tersebut, hipotermia masih dapat terjadi.

Tubuh bisa kehilangan panas dari permukaan yang tidak dilindungi oleh pakaian. Angin dapat terus menerus menurunkan suhu tubuh dengan membawa lapisan tipis udara hangat di permukaan kulit. Ketika bersentuhan dengan tanah yang dingin atau permukaan yang sangat dingin, terutama air dingin, hujan atau pakaian basah, ia dapat kehilangan suhunya karena hukum termodinamika.

Kondisi yang menyebabkan hipotermia termasuk menggunakan pakaian yang tidak memberikan kehangatan yang cukup untuk cuaca, terlalu lama berada di udara dingin, secara tidak sengaja terendam air, basah dalam cuaca dingin, tidak melepas pakaian basah atau pergi ke tempat yang hangat dan kering, atau pemanasan yang tidak memadai atau AC yang terlalu banyak, dapat dihitung sebagai tinggal di rumah yang sangat dingin karena penggunaannya.Berbagai faktor dapat meningkatkan risiko hipotermia . Misalnya, individu yang lelah secara fisik memiliki toleransi yang lebih rendah terhadap dingin. Alkohol dapat membuat seseorang merasa panas, tetapi menyebabkan pembuluh darah melebar, yang mengakibatkan hilangnya panas lebih cepat dari permukaan kulit Anda. Individu yang minum alkohol memiliki respons menggigil yang kurang alami. Selain itu, alkohol atau penggunaan narkoba dapat mempengaruhi perilaku seseorang dalam cuaca.

Anak-anak kehilangan panas lebih cepat daripada orang dewasa dan mungkin cenderung mengabaikan dingin. Namun, anak-anak yang cukup muda mungkin tidak dapat membuat keputusan untuk berpakaian dengan benar dalam cuaca dingin atau keluar dari cuaca dingin bila diperlukan.

Selain kemungkinan bahwa kemampuan tubuh untuk mengatur suhu dan mendeteksi dingin menurun seiring bertambahnya usia, beberapa orang dewasa yang lebih tua mungkin tidak dapat mengekspresikan atau pindah ke tempat yang hangat sendiri ketika mereka kedinginan. 

👉TRENDING:  Jelaskan latar belakang terjadinya Perang Tabuk ! (Jawabannya)

Orang dengan demensia atau kondisi serupa lainnya yang merusak penilaian mungkin tidak dapat berpakaian dengan tepat untuk cuaca sendiri atau tidak memahami risiko cuaca dingin. Terutama pasien demensia dapat pindah dari rumah sendiri atau tersesat dengan mudah. Hal ini meningkatkan kemungkinan orang-orang ini terjebak di luar dalam cuaca dingin atau basah.

Sejumlah kondisi medis seperti anoreksia nervosa , atau malnutrisi, diabetes , stroke, hipotiroidisme, yaitu fungsi tiroid yang tidak mencukupi, penyakit Parkinson , radang sendi parah, trauma, dan cedera tulang belakang memengaruhi kemampuan individu untuk mengatur suhu tubuh. Obat-obatan seperti antidepresan, antipsikotik, pereda nyeri narkotik, dan obat penenang yang digunakan untuk mengobati ini atau kondisi medis lainnya dapat mengubah kemampuan tubuh untuk mengatur suhunya.

Apa Komplikasi yang Mungkin Terjadi dengan Hipotermia?

Individu yang mengembangkan hipotermia karena paparan udara dingin atau air dingin memiliki gangren, yaitu kerusakan jaringan dan kematian jaringan, yang disebabkan oleh pembekuan jaringan tubuh atau gangguan aliran darah.

Bagaimana Mencegah Hipotermia?

Sebelum pergi keluar dalam cuaca dingin, individu harus memastikan bahwa mereka dan anak-anak mereka mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mengambil tindakan pencegahan tertentu. 

Topi atau penutup pelindung lainnya harus dipakai untuk mencegah panas tubuh keluar dari kepala, wajah dan leher, dan sarung tangan harus dipakai untuk mencegahnya keluar dari tangan. Pakaian longgar, berlapis dan ringan harus digunakan. Pakaian luar yang terbuat dari bahan anti air yang ditenun rapat adalah yang terbaik untuk perlindungan angin. Mengenakan pakaian wol, sutra, atau polipropilen di lapisan dalam mempertahankan panas tubuh lebih baik daripada katun.

Dalam cuaca dingin, aktivitas yang akan menyebabkan keringat berlebih harus dihindari. Kombinasi pakaian yang dibasahi keringat dan udara dingin memungkinkan individu kehilangan panas tubuh lebih cepat, oleh karena itu harus dijaga sekering mungkin dan pakaian basah harus dilepas sesegera mungkin. Terutama perlu memperhatikan kekeringan tangan dan kaki, karena salju dapat dengan mudah masuk ke sarung tangan dan sepatu bot.

Mungkin perlu untuk mendandani bayi dan anak kecil dengan pakaian yang lebih berlapis daripada yang dikenakan orang dewasa dalam kondisi yang sama, untuk melindungi anak-anak dari dingin di musim dingin dan untuk mencegah mereka dari hipotermia saat berada di luar. Jika kedinginan muncul pada anak-anak, mereka harus dibiarkan masuk. Ini adalah tanda pertama hipotermia. Anak-anak yang bermain di luar harus sering masuk ke dalam rumah agar tetap hangat. Bayi tidak boleh dibiarkan tidur di ruangan yang dingin.

Orang-orang yang bepergian dengan mobil dalam kondisi cuaca buruk dan terutama dalam jarak jauh selalu disarankan untuk memberi tahu seseorang tentang ke mana mereka pergi dan kapan mereka akan tiba. Dengan cara ini, akan lebih mudah untuk menginformasikan tim tanggap darurat tentang masalah yang mungkin timbul di jalan.

Berguna untuk memiliki persediaan darurat di dalam kendaraan jika Anda terjebak di dalam kendaraan. Orang-orang di jalan harus membawa semua yang mereka butuhkan dan jika mereka akan pindah ke suatu tempat, mereka harus bertindak bersama dan tinggal di tempat tertutup sebanyak mungkin. Ini akan cukup untuk menjalankan mobil selama 10 menit per jam untuk pemanasan. Dengan mesin ini berjalan, perlu untuk memastikan bahwa jendela sedikit terbuka dan pipa knalpot tidak tertutup salju.

👉TRENDING:  QS ar Rahman 55 ayat 33 menjelaskan tentang?

Disarankan untuk tidak minum alkohol sebelum tidur saat berada di luar dalam cuaca dingin, bepergian dengan perahu, dan pada malam yang dingin. 

Air tidak harus terlalu dingin untuk menyebabkan hipotermia. Setiap air yang lebih dingin dari suhu tubuh normal menyebabkan tubuh kehilangan panas. Individu yang secara tidak sengaja atau tidak sengaja jatuh ke dalam air dingin dapat mengambil sejumlah langkah untuk meningkatkan waktu bertahan hidup mereka. Orang yang menaiki perahu harus mengenakan jaket pelampung. Jaket pelampung memudahkan seseorang untuk berenang dengan sedikit energi, dan sedikit insulasi yang diberikannya dapat membantu bertahan lebih lama di air dingin. 

Pada kesempatan pertama, seseorang harus keluar dari air sebanyak mungkin dan kontak langsung tubuh dengan air harus terputus. Hanya individu yang dekat dengan tempat yang aman yang boleh berenang. Jangan bergerak kecuali ada jaket pelampung, orang lain atau perahu di dekatnya. Berenang menghabiskan energi tubuh dan dapat mempersingkat waktu bertahan hidup. Untuk meminimalkan kehilangan panas, penting untuk menjaga kaki tetap dekat satu sama lain dan lengan ke tubuh. Jika memungkinkan, lutut harus ditarik ke arah area dada.

Jika lebih dari satu orang telah jatuh ke dalam air, mereka harus berkumpul dan tetap dekat untuk menghemat panas. Pakaian tidak boleh dilepas di dalam air. Jika memungkinkan, kancing dan ritsleting pakaian harus ditutup. Jika ada, kepala harus ditutup. Pakaian hanya boleh dilepas setelah keluar dari air dengan aman, dan tindakan pencegahan yang diperlukan harus diambil untuk mengeringkan dan menghangatkan segera setelahnya.

Apa Gejala Hipotermia?

Apa itu hipotermia?
source: google.com

Menggigil adalah yang pertama dari tanda dan gejala hipotermia . Menggigil adalah gejala pertama yang terlihat ketika suhu tubuh mulai turun, karena pertahanan refleks tubuh yang mencoba menghangatkan diri melawan dingin.
Tanda dan gejala lain dari hipotermia termasuk kehilangan kesadaran, bicara cadel atau bergumam, kebingungan atau kehilangan memori, kecanggungan atau kurangnya koordinasi, tremor, lesu atau energi yang sangat rendah, pernapasan lambat dan ringan, denyut nadi lemah, dan merah cerah, kulit dingin, terutama pada bayi.Dalam banyak kasus hipotermia, individu tidak menyadari kondisinya karena perkembangan tanda dan gejala yang lambat. Namun, kebingungan yang terkait dengan hipotermia juga menghalangi kesadaran akan kondisi tersebut. Kebingungan juga dapat menyebabkan perilaku berisiko.

Perhatian medis darurat harus dicari untuk individu dengan dugaan hipotermia. Jika memungkinkan, individu tersebut harus dipindahkan dengan hati-hati ke ruang tertutup sambil menunggu bantuan darurat tiba. Gerakan cepat dapat menyebabkan ketidakteraturan ritme yang berbahaya di jantung, yaitu takikardia. Jika pakaian basah, pakaian tersebut harus dilepas dengan hati-hati dan diganti dengan mantel dan selimut kering.

Bagaimana Hipotermia Didiagnosis?

Diagnosis hipotermia biasanya dibuat berdasarkan gejala fisik individu dan keadaan di mana mereka sakit atau hadir. Tes darah mungkin diperlukan untuk mendiagnosis hipotermia dan menentukan tingkat keparahannya. Gejala ringan hipotermia, seperti kebingungan, kurang koordinasi, dan masalah bicara, tidak selalu jelas. 

👉TRENDING:  Kita harus selalu melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi semua larangan-Nya, Agar dapat surganya, kita harus beriman (A)

Bagaimana Pengobatan Hipotermia?

Meskipun menaikkan suhu tubuh ke derajat normal dapat membantu meredakan hipotermia, perhatian medis segera diperlukan untuk setiap individu yang menunjukkan tanda-tanda hipotermia . Beberapa tindakan pertolongan pertama dapat diambil sampai bantuan medis tiba.

Saat membantu seseorang dengan hipotermia, perlu untuk bertindak dengan lembut. Hanya gerakan yang diperlukan yang harus dilakukan. Pijat atau menggosok harus dihindari. Gerakan ekstrim dan keras dapat menghentikan detak jantung. Individu dengan hipotermia harus dikeluarkan dari dingin dan, jika mungkin, dibawa ke tempat yang hangat dan kering. Jika tidak, itu harus dilindungi dari dingin dan angin sebanyak mungkin. Mungkin perlu untuk menjaga individu dalam posisi horizontal, tetapi tubuh harus diisolasi dari tanah yang dingin. Di luar ruangan, individu dapat dibaringkan di atas selimut atau orang lain.  

Jika pakaian individu tersebut basah, pakaian tersebut harus dilepas. Jika perlu, pakaian harus dipotong untuk menghindari gerakan yang berlebihan. Lapisan selimut atau mantel kering idealnya dapat digunakan untuk menghangatkan individu. Kepala harus ditutup sehingga hanya wajah yang terlihat. 

Dalam kasus hipotermia yang parah, individu dapat kehilangan kesadaran tanpa tanda-tanda nadi atau pernapasan yang jelas. Dalam situasi di mana pernapasan berhenti atau menjadi sangat lemah, individu yang terlatih dapat memberikan CPR. 

Penting untuk menghindari penggunaan alat pemanas langsung seperti air panas, bantalan pemanas atau lampu pemanas untuk menghangatkan individu. Panas yang ekstrem dapat merusak kulit atau menyebabkan detak jantung tidak teratur yang cukup parah hingga menyebabkan jantung berhenti. Jika individu terjaga dan tidak memiliki masalah menelan, mungkin akan membantu untuk memberikan minuman hangat, non-alkohol, manis, bebas kafein untuk menghangatkan tubuh. Kompres sementara dapat dibuat dengan kompres hangat dan kering atau handuk yang dihangatkan dalam botol plastik atau pengering. Kompres hanya boleh diterapkan pada leher, dinding dada atau daerah selangkangan. Panas awal yang diterapkan pada lengan dan kaki dapat mengirim darah dingin kembali ke jantung, paru-paru, dan otak, menyebabkan suhu tubuh di area ini turun lebih jauh. 

Perawatan medis untuk meningkatkan suhu tubuh selama perawatan hipotermia dapat mencakup intervensi yang berbeda tergantung pada tingkat keparahan kasusnya. Untuk seseorang dengan hipotermia ringan, penghangatan pasif dengan menutupinya dengan selimut hangat dan menawarkan minuman hangat mungkin sudah cukup.

Pada kasus yang lebih parah, darah dapat diambil dari tubuh dengan bantuan mesin hemodialisis, dihangatkan dan dikembalikan ke tubuh. Sekali lagi, larutan garam yang dipanaskan dapat diberikan secara intravena untuk membantu menghangatkan darah.

Larutan garam hangat dapat diberikan ke area yang terkena dengan kateter untuk menghangatkan area tubuh tertentu, seperti area di sekitar paru-paru yang disebut pleura atau rongga perut, rongga peritoneum. Untuk meningkatkan suhu tubuh, suhu saluran pernapasan dan oleh karena itu tubuh dapat ditingkatkan dengan memberikan oksigen yang dilembabkan dengan masker atau selang hidung. 

Leave a Reply

Your email address will not be published.