Penyebab Kotoran Telinga dan Cara Mengatasinya – kotoran telinga di tempat umumSumbat, yang dikenal sebagai sumbat, terbentuk di area yang didefinisikan sebagai telinga luar dan terletak di antara daun telinga dan gendang telinga. Di bagian tengah telinga bagian luar yang menyempit, di bawah permukaan kulit terdapat kelenjar yang menyusun kotoran ini. Kelenjar ini menghasilkan sekresi lembab untuk mencegah debu dan kotoran yang masuk ke telinga mencapai gendang telinga. Debu dan kotoran yang masuk ke telinga menempel pada sekret yang disebut serumen di liang telinga luar dan mengering. Dengan mengeringnya epidemi, kotoran ini dibuang dari telinga luar menuju daun telinga. Inilah alasan mengapa kotoran telinga lebih sering terjadi pada orang yang bekerja di lingkungan yang berdebu dan kotor. Oleh karena itu, kotoran ini bukanlah sejenis kotoran seperti yang selama ini diperkirakan, tetapi merupakan sistem pertahanan alami yang melindungi telinga dari infeksi dan mencegah iritasi pada telinga.

Apa Penyebabnya?

Telinga luar adalah daerah berbentuk silinder antara daun telinga dan gendang telinga, menyempit di tengah, terdiri dari tulang dan tulang rawan. Ada kelenjar di bawah kulit di daerah ini. Sekresi berwarna coklat tua atau kuning muda yang disebut serumen yang dikeluarkan oleh kelenjar membuat bagian dalam telinga tetap lembab. Tugas utama epidemi ini adalah mencegah partikel kecil seperti debu dan partikel pasir di udara mencapai gendang telinga. Zat asing yang bersentuhan dengan telinga luar ini menempel pada struktur silindris telinga luar. Sekresi yang disebut serumen ini juga melindungi telinga dari bakteri yang mungkin datang dari luar. Dengan melekatnya zat asing yang masuk ke liang telinga ke sekret telinga bagian dalam, sekret telinga mengering. Sekresi kering di saluran telinga dengan pergerakan kulit dari dalam ke luar serta pergerakan dagu, dilemparkan ke arah daun telinga. Alasan utama pembentukan sumbat, yang dikenal sebagai kotoran telinga, adalah untuk melindungi gendang telinga dari benda asing dan bakteri. Membersihkan kotoran telinga terlalu sering membuat gendang telinga rentan dan memudahkan terjadinya infeksi. Pada saat yang sama, keluhan seperti gatal-gatal juga dapat terlihat karena saluran telinga yang kering. Penyebab terbentuknya kotoran telinga adalah sebagai berikut:

  • Berada di lingkungan yang berdebu dan kotor dalam waktu yang lama
  • Pembengkakan kotoran telinga selama laut, kolam renang dan mandi
  • Saluran telinga luar secara struktural sempit dan oleh karena itu sumbat tidak dapat dikeluarkan dari telinga.
  • Sering menggunakan alat bantu dengar, penyumbat telinga dan penyumbat telinga
  • Pembersihan telinga dilakukan dengan memasukkan benda asing ke dalam telinga.
  • Kotoran telinga yang berlebihan

Mengapa kotoran ini menumpuk?

Ketika kotoran telinga mengering karena struktur telinga, kotoran itu dibuang ke daun telinga. Namun, dalam beberapa kasus, kotoran ini dapat menumpuk di saluran telinga luar dan menyebabkan keluhan seperti gangguan pendengaran. Penyebab paling umum dari akumulasi kotoran telinga adalah pembersihan telinga secara tidak sadar. Kotoran ini terjadi di bagian saluran telinga yang jauh dari gendang telinga dan dekat dengan bagian luar. Oleh karena itu, membersihkan bagian dalam telinga dengan kapas menyebabkan kotoran telinga yang terbentuk di bagian luar terdorong ke arah gendang telinga dan menumpuk di area ini. Selain itu, berada di lingkungan yang berdebu dan kotor dalam waktu yang lama serta sempitnya saluran telinga luar menyebabkan kotoran telinga menumpuk dan tidak bisa dibuang. Selalu ada sejumlah kotoran telinga di saluran telinga. Namun, pada beberapa orang,

Apa saja gejalanya?

Sumbat, yang dikenal sebagai kotoran telinga, adalah salah satu mekanisme pertahanan alami tubuh. Sebenarnya sumbat yang bukan sejenis kotoran ini pada sebagian orang tidak menimbulkan keluhan, namun pada sebagian orang lainnya dapat menimbulkan keluhan dengan menimbulkan penumpukan di liang telinga. Keluhan pasien akibat hal ini sebagian besar adalah  telinga tersumbat , pendengaran berkurang, berdengung, berdenging, pusing, batuk kering, rasa penuh di telinga, nyeri, bau tak sedap, keputihan dan gatal-gatal. Keluhan ini bisa di kedua telinga atau unilateral. Gangguan pendengaran bisa sangat parah sehingga orang tersebut mengasingkan diri dari lingkungan sosial. Jika ada keluhan seperti itu, orang tersebut harus berkonsultasi dengan spesialis THT dan diperiksa, dan pembuangan kotoran harus dilakukan bila perlu.

Bagaimana cara membersihkannya?

Sekresi di telinga sebagian besar kering akibat kontak dengan debu dan kotoran dan dibuang ke daun telinga. Kotoran telinga, yang disebut kotoran telinga, terjadi di daerah yang jauh dari gendang telinga dan dekat dengan daun telinga. Oleh karena itu, pembersihan kotoran telinga tidak boleh dilakukan dengan kapas yang dikenal sebagai ear cleaning stick atau benda asing lainnya yang dimasukkan ke bagian dalam telinga. Membersihkan telinga dengan jenis prosedur ini menyebabkan kotoran telinga terdorong ke dalam. Saluran telinga dan gendang telinga, yang sangat sensitif, dapat rusak karena mencoba membersihkan telinga dengan benda asing, dan proses ini bahkan dapat menyebabkan gendang telinga pecah. Penghapusan kotoran telinga dapat dilakukan dengan menyeka telinga bagian luar dengan kain bersih. Namun, jika kotoran telinga tidak dapat dikeluarkan secara spontan karena pembengkakan atau stenosis struktural, konsultasikan dengan spesialis THT dan pembersihan telinga harus dilakukan. Orang dengan jenis masalah ini dapat membersihkan telinganya setiap 6 atau 12 bulan sekali. Berlawanan dengan kepercayaan populer, membersihkan telinga tidak mengarah pada kebiasaan apa pun.

Bagaimana cara dokter menghilangkannya?

Sangat merepotkan untuk membersihkan telinga dengan memasukkan benda asing ke dalam telinga. Jika orang tersebut memiliki keluhan karena kotoran di telinga, ia harus mengajukan permohonan ke spesialis THT untuk pembersihan telinga. Setelah pemeriksaan telinga, dokter dapat mengeluarkan kotoran yang mengganggu orang tersebut dengan berbagai cara:

  • Kuret: ¬†Dokter pertama-tama meneteskan larutan khusus ke dalam telinga untuk melunakkan kotoran di telinga. Kemudian menghilangkannya dengan kuret steker.
  • Aspirasi: Seperti ¬†dalam prosedur kuret, dokter pertama-tama meneteskan larutan khusus ke dalam telinga untuk melunakkan kotoran. Kemudian dimulailah proses aspirasi yang dikenal sebagai proses penyedotan debu. Proses ini dilakukan dengan alat yang disebut aspirator. Kotoran telinga yang mengeras, yang tidak dapat dikeluarkan dari telinga, ditarik keluar dari telinga dengan alat ini.
  • Lavage:¬†¬†Sebelum prosedur lavage, juga dikenal sebagai cuci telinga, dokter meneteskan larutan khusus ke dalam telinga untuk memudahkan pembuangan kotoran telinga dari telinga.¬†Kemudian, kepala yang akan dibersihkan dimiringkan ke samping, menghadap ke lantai.¬†Larutan khusus disemprotkan ke dalam telinga sampai kotoran telinga benar-benar habis atau dengan kata lain sampai larutan menjadi jernih.

Setelah semua metode pembersihan telinga, orang tersebut dapat segera kembali ke kehidupan sehari-harinya. Selain itu, tidak satu pun dari prosedur pembersihan telinga yang dilakukan secara medis, seperti yang umum diketahui, tidak membentuk kebiasaan atau menyebabkan telinga menjadi lebih cepat kotor. Tidak benar bahwa telinga menghasilkan lebih banyak kotoran telinga saat dibersihkan. Tujuan utama sekret yang dikeluarkan dari bagian telinga luar yang dekat dengan daun telinga adalah untuk menjaga kelembapan telinga dan mencegah debu dan kotoran masuk ke gendang telinga. Alasan mengapa kotoran ini lebih banyak pada beberapa orang bukan karena seringnya membersihkan telinga, tetapi karena paparan udara yang lebih tercemar daripada orang lain atau karena saluran telinga secara struktural sempit.

Jika Anda juga memiliki keluhan tentang kotoran telinga, Anda dapat pergi ke fasilitas kesehatan terdekat dan memeriksakan telinga serta membersihkan telinga Anda