Radiasi di Ponsel dan 4 Pengaruhnya Terhadap Kesehatan Manusia
source: google.com

Radiasi di Ponsel dan 3 Pengaruhnya Terhadap Kesehatan Manusia

Radiasi di Ponsel dan 3 Pengaruhnya Terhadap Kesehatan Manusia

Radiasi di Ponsel dan 4 Pengaruhnya Terhadap Kesehatan Manusia
source: google.com

Radiasi di Ponsel dan 4 Pengaruhnya Terhadap Kesehatan Manusia – Emisi radiasi elektromagnetik dalam jangkauan gelombang mikro ponsel dan penggunaan jaringan nirkabel yang sangat meningkat di seluruh dunia meningkatkan masalah kesehatan . telah membawaKekhawatiran ini telah memicu penelitian tentang efek radiasi elektromagnetik pada tubuh manusia dan hewan.

Dalam terminologi seluler komunikasi , pembagian area cakupan ke dalam sel-sel untuk dibagi oleh stasiun pangkalan disebut sistem telepon seluler. Ponsel memancarkan radiasi elektromagnetik dalam kisaran gelombang mikro 2.5Ghz.

Radiasi pektrum Frekuensi Elektromagnetik

Ketika kita berbicara di telepon, pemancar mengkodekan data audio analog menjadi gelombang sinus digital. Gelombang sinus merambat dari antena, bahkan merambat ke ruang hampa. Sinyal yang dikodekan dipancarkan dalam bentuk radiasi elektromagnetik. Sinyal yang diterima di antena penerima terus diproses dan disajikan kepada pengikut.

Efek Base Station

Teknologi ponsel menggunakan radiasi elektromagnetik dalam kisaran gigahertz. Radiasi ini dekat dengan kisaran gelombang mikro dan menunjukkan sifat yang serupa. Telepon genggam diserap oleh kepala manusia. Radiasi yang dipancarkan oleh handset GSM bisa mencapai hingga 2 Watt.

Jumlah radiasi yang diserap oleh tubuh manusia diukur dengan SAR (Specific Absorption Rate). Dalam perangkat genggam modern, tingkat ini ditentukan sebagai 1,6-2 W/kg per 1g jaringan. Jika nilai SAR melebihi batas, efek termal dan non-termal diamati pada tubuh manusia, terutama di area telinga dan kepala yang merupakan area kontak dekat.

Efek termal gelombang mikro adalah bahwa gerakan rute molekuler yang dapat dipolaris seperti udara yang dimiliki oleh bahan dielektrik apa pun, seperti jaringan hidup, menciptakan panas. Pada seseorang yang menggunakan ponsel Selama beberapa jam sehari, sebagian besar efek pemanasan terlihat di telinga, telinga bagian dalam, bahkan otak dari permukaan kepala. Telinga bagian dalam memiliki struktur berisi cairan yang lebih sensitif terhadap efek panas. Memiliki sistem sawar darah otak untuk menghilangkan kelebihan panas yang dihasilkan dari jaringan otak lebih halus.

👉TRENDING:  4 Khasiat Daun Sirih Merah Bagi Kesehatan

Beberapa gelombang otak yang menentukan suasana hati dan kewaspadaan kita mirip dengan frekuensi radiasi ponsel. Dengan demikian , fungsi otak normal terpengaruh bahkan dengan menggunakan ponsel beberapa kali. Struktur lain yang bisa terkena panas adalah kornea mata. Karena suplai darah ke kornea, yang merupakan penutup transparan di bagian anterior mata, tidak mencukupi, panas tidak dapat dihilangkan dan katarak prematur dapat terbentuk.

Efeknya non-termal; penyimpangan jam biologis, spermatogenesis, kelainan perkembangan janin, gangguan, dll. dapat dilihat pada gambar. Beberapa pengguna ponsel mengalami sensasi terbakar dari kesemutan, kelelahan, gangguan tidur, kehilangan kehilangan, konsentrasi mental, dll. Mereka mengalami berbagai gejala jam menggunakan dari setelah menggunakan ponsel mereka. Semua ini mungkin karena efek radiasi.

Efek Termal

Radiasi di Ponsel dan 4 Pengaruhnya Terhadap Kesehatan Manusia
source: google.com

Microwave menyebabkan “pemanasan dielektrik” dalam tubuh manusia. Jaringan manusia kaya akan air dan menunjukkan sifat dielektrik (+ dan – dan ion). Jaringan hidup menyebabkan molekul polar seperti air berputar dan kemudian bergesekan. Gesekan ini menyebabkan jaringan memanas. Kepala kita berada di “medan dekat” radiasi, sehingga sebagian besar efek pemanasan terjadi di kepala. Telinga bagian dalam, otak, dll. Di beberapa tempat, suhu naik 1 derajat atau lebih. Organ-organ ini memiliki rongga berisi cairan, sehingga peningkatan suhu berdampak negatif pada fungsi organ-organ ini.

Singkatnya, hasil termal;

  • Sensasi terbakar di kulit dan telinga
  • perubahan suasana hati dan kurang konsentrasi
  • Kelesuan dan kurang tidur
  • Bersiul di telinga
  • Katarak Dini
  • Ini mengubah fisiologi dan ritme biologis tidur dan tingkat hormon Dopamin dan Serotonin.

Ponsel adalah alat komunikasi yang sangat baik. Efek radiasi seluler hanya terjadi sebagai akibat dari penggunaan jangka panjang. Penggunaan terkontrol untuk komunikasi selalu lebih aman. Sementara ponsel dengan SAR di bawah 2 watt dianggap sangat aman, selalu baik untuk berhati-hati karena ada lebih sedikit studi kasus tentang topik ini. Coba bayangkan ponsel sebagai alat komunikasi, bukan alat hiburan. Bahkan jika Anda tidak berbicara, ponsel memancarkan sinyal yang kuat untuk menjaga koneksi dengan stasiun pangkalan, yang memiliki sinyal terkuat.

👉TRENDING:  4 Teknis Menyusui yang Benar

Beberapa tindakan pencegahan yang perlu dipertimbangkan saat menggunakan ponsel:

  • Jangan menggunakan ponsel terus menerus selama lebih dari 10 menit. Selama panggilan, ponsel akan memancarkan gelombang energi tinggi untuk menjaga koneksi dengan stasiun pangkalan terkuat.
  • Cobalah untuk tidak menggunakan ponsel lebih dari satu jam sehari. Jika ingin menggunakan lebih dari itu, gunakan Bluetooth atau headphone.
  • Jauhkan ponsel Anda dari tempat tidur saat Anda tidur. Tidur dapat mempengaruhi fisiologi Anda.
  • Jangan berikan ponsel kepada anak-anak. Efek radiasi lebih besar pada anak-anak daripada orang dewasa.
  • Jangan menggunakan ponsel di dalam SPBU atau di dekat area pengisian LPG. Uap bensin di atmosfer dapat terpengaruh oleh radiasi dari ponsel dan dapat terbakar serta menyebabkan ledakan.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.