11 Tips untuk Belajar Lebih Cepat
source: google.com

11 Tips untuk Belajar Lebih Cepat

11 Tips untuk Belajar Lebih Cepat

Untungnya, ilmu kognitif telah melihat bagaimana orang benar-benar belajar, dengan hasil yang mengejutkan dan sangat membantu.

Mudah ke Sulit / Sederhana ke Kompleks

11 Tips untuk Belajar Lebih Cepat – Jika Anda ingin belajar bermain gitar, lupakan ide untuk menggunakan semua bagian instrumen sekaligus. Bagilah apa yang perlu Anda pelajari menjadi beberapa bagian. Pertama, pelajari beberapa akord mudah, pelajari cara mengetuk senar dengan benar, dan cara menyatukan akord ini.

Seiring waktu, langkah-langkah kecil ini akan membangun banyak pengetahuan, dan semuanya akan bersatu untuk memungkinkan Anda benar-benar bermain gitar.

Metode ini merupakan metode yang digunakan dalam pembelajaran praktik berdasarkan kenyataan, serta diterapkan pada pembelajaran mekanik.

Multitasking Tidak Bekerja; Terutama Saat Menyimpan Informasi Baru:
11 Tips untuk Belajar Lebih Cepat
source: google.com

Banyak orang berpikir multitasking adalah mitos. Otak Anda tidak dapat benar-benar memperhatikan dua tugas yang berbeda pada saat yang sama dan pada tingkat yang sama. Tetapi hanya sedikit orang yang mampu menerapkan wawasan ini dalam pembelajaran.

Selain membagi tugas menjadi dua langkah berbeda, berikan energi penuh Anda untuk setiap fase secara terpisah dan penuh. Ketika Anda terganggu, dibutuhkan sekitar 25 menit untuk kembali bersama dan kembali bekerja. Istirahat kecil akan cukup.

Dengan demikian, seiring waktu, Anda akan memiliki sebagian pengetahuan tentang subjek atau keterampilan apa pun yang tidak memerlukan keahlian.

👉TRENDING:  Berikut ini adalah hikmah orang yang berilmu, kecuali?
Menempatkan Apa yang Telah Anda Pelajari dalam Menulis Membuat Pengetahuan Menjadi Permanen

Jika Anda ingin mengubah pengetahuan yang telah Anda peroleh menjadi pengetahuan, penelitian menyarankan agar Anda menuliskan apa yang telah Anda pelajari dalam tulisan tangan Anda.

Sebuah studi yang dilakukan pada tahun 2014 menemukan bahwa siswa membuat catatan dengan pena dan kertas; Dia menemukan bahwa mereka belajar lebih banyak daripada siswa yang mencatat di ponsel, tablet, atau komputer mereka. Dalam penelitian yang dilakukan, terungkap bahwa kelompok yang menggunakan pensil dan kertas lebih terampil dalam mengingat peristiwa, dapat memecahkan dan memahami ide-ide kompleks dengan lebih mudah, dan mensintesis informasi dengan lebih baik.

Para peneliti mengatakan bahwa tindakan fisik menyentuh pena dan kertas menciptakan ikatan kognitif yang lebih kuat daripada menekan tombol. Dengan cara ini, informasi dapat mencapai memori jauh lebih cepat.

Menulis memaksa Anda untuk menghadapi informasi dalam pikiran Anda; Ini memastikan bahwa informasi yang diperoleh ditempatkan dalam memori.

Siapapun Bisa Membuat Kesalahan
11 Tips untuk Belajar Lebih Cepat
source: google.com

Kesempurnaan adalah sesuatu yang berlebihan. Ini semua tentang belajar; Ini tentang mencoba, gagal, dan belajar dari kesalahan Anda.

Sebuah studi tahun 2014 tentang pembelajaran motorik menemukan bahwa otak sedikit banyak menyimpan ruang untuk kesalahan yang kita buat. Kami menggunakan kembali kenangan “buruk” kami yang direkam di area ini untuk tampil lebih baik di lain waktu.

Anak-anak tidak akan pernah belajar nilai pengetahuan dan mengembangkan kepercayaan diri jika orang tua memaksakan pada anak-anak mereka bahwa mereka tidak boleh membuat kesalahan, atau jika mereka mengecualikan mereka ketika mereka melakukan kesalahan.

Optimisme Membantu Kesuksesan

Menekankan anak-anak dengan penguatan negatif menyebabkan mereka menjadi terhambat secara mental. Situasi ini menyebabkan mereka merasa terjebak dan tidak berdaya, dan terus-menerus ragu dan khawatir tentang diri mereka sendiri. Kedua situasi tersebut sangat berbahaya untuk pembelajaran.

👉TRENDING:  Yang selalu bersalawat kepada Nabi Muhammad saw adalah ?

Profesor di Harvard Business School. dr. “Kecemasan membuat Anda tidak menemukan pola pikir nyata dan solusi nyata yang membawa solusi,” kata Alison Wood Brooks dalam sebuah pernyataan. mengatakan.

Beberapa dekade penelitian psikologi positif menunjukkan bahwa kita lebih berhasil ketika kita mendekati apa pun yang kita coba lakukan dengan pikiran yang tenang dan tidak memihak dan terbuka untuk perbaikan.

Orang tua harus mengajar anak-anak mereka untuk belajar dengan penemuan. Ketika ada yang tidak beres, itu memberi mereka kemampuan untuk membuat keputusan yang tepat dan menghasilkan solusi baru.

Topik Menarik Jauh Lebih Instruktif

Anak-anak pada dasarnya sangat ingin tahu. Tetapi belajar hafalan, yang memaksa mereka untuk memikirkan fakta-fakta yang membosankan dan sulit, membunuh semua antusiasme anak-anak.

Dalam waktu kurang dari dua menit, mantan juara memori dan penulis Joshua Foer menghafal seluruh setumpuk kartu dengan mengkodekannya dengan gambar lain yang masuk akal baginya. Anak-anak juga dapat meningkatkan daya ingat mereka menggunakan metode yang sama.

Membaca Cepat Mempersingkat Waktu Belajar

Logikanya sederhana: semakin cepat Anda membaca, semakin cepat Anda belajar. Anda mungkin berpikir bahwa membaca cepat membutuhkan banyak usaha, tetapi program seperti Spreeder  membalik halaman dengan kecepatan yang sesuai untuk membaca agar lebih mudah dibaca. Hal ini memudahkan Anda untuk mengelola kebiasaan membaca cepat Anda.

Dengan melatih otak Anda untuk memproses kata-kata lebih cepat, Anda bisa terbiasa membaca rangkaian kata secara keseluruhan, daripada mencoba memahaminya satu per satu—yang memperlambat Anda.

Latihan, Latihan, Latihan… 

Kebiasaan pengulangan yang kuat memiliki dampak besar pada otak. Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature pada tahun 2004 menemukan bahwa juggling meningkatkan produksi materi abu-abu di otak. Ketika subjek berhenti melakukan juggling, materi abu-abu ini menghilang. Ini bukan sesuatu yang spesifik untuk juggling; Rahasianya lagi.

👉TRENDING:  Berikut ini adalah jasa seorang ibu terhadap anaknya, kecuali (D)

Ahli saraf menyebut proses ini “pemangkasan”. Dengan kata lain, dengan melakukan suatu tindakan berulang-ulang, jalur baru terbentuk di otak sampai Anda mahir dalam pekerjaan itu. Dengan kata lain, prinsip Use it or Lose it bekerja.

Gunakan Apa yang Anda Ketahui untuk Mempelajari Apa yang Tidak Anda Ketahui

Jika anak mengalami kesulitan memahami sesuatu, orang tua harus berusaha menjelaskannya dengan membuat analogi antara topik yang akan dipelajari dengan hal lain yang dipelajari sebelumnya. Metode ini disebut “pembelajaran asosiatif” .

Seorang siswa mungkin menyukai sepak bola tetapi mengalami kesulitan dengan perhitungan diferensial. Jika ia dapat melihat kesamaan antara spin pass dan kemiringan kurva, ia akan dapat memahami konsep abstrak dengan lebih mudah.

Anak-anak juga harus belajar bagaimana menghadapi kesulitan. Perilaku ini mengajarkan mereka disiplin. Tetapi penelitian menunjukkan bahwa menghabiskan terlalu banyak waktu untuk suatu masalah membuat situasi menjadi lebih buruk.

Pada tahun 2008, para peneliti menemukan bahwa situasi yang belum terselesaikan secara bertahap menempatkan orang dalam mode “layar biru”, dan memori yang relevan digantikan di otak oleh semacam memori yang disebut “fenomena ujung lidah”.

Solusi: Jika Anda tahu, Anda tahu; Anda hanya tidak ingat. Kemudian dengan Google.

Mengajar Orang Lain Membantu Kita Belajar

Para ilmuwan menyebut metode ini sebagai “efek magang”.

Ketika Anda mengungkapkan sesuatu yang telah Anda pelajari dengan kata-kata Anda sendiri, Anda tidak hanya mengungkapkan ide, tetapi Anda juga meninjau pemahaman Anda sendiri.

Mampu memecah informasi menjadi potongan-potongan kecil dan memasukkannya ke dalam bentuk yang dapat dipahami adalah metode yang harus dimiliki guru dalam mengajar. Menurut sebuah penelitian yang dilakukan pada tahun 2007, saudara yang lebih tua lebih cerdas daripada saudara yang lebih muda karena salah satu tugas saudara yang lebih tua adalah mewariskan pengetahuan dan pengalamannya kepada yang lebih muda.

Leave a Reply

Your email address will not be published.