USDC Disebut Stablecoin? Apakah Dapat Diandalkan? 2022
source: google.com

 USDC Disebut Stablecoin? Apakah Dapat Diandalkan!? 2022

 USDC Disebut Stablecoin? Apakah Dapat Diandalkan!? 2022

USDC, atau USD Coin, adalah mata uang kripto yang disebut stablecoin.

 USDC Disebut Stablecoin? Apakah Dapat Diandalkan? 2022
source: google.com

 USDC Disebut Stablecoin? Apakah Dapat Diandalkan? 2022 – Seperti namanya, USD Coin (USDC) adalah cryptocurrency yang nilainya terikat dengan dolar AS. USDC adalah stablecoin yang nilainya harus selalu sama dengan satu dolar. USD Coin saat ini merupakan stablecoin terbesar kedua dengan kapitalisasi pasar saat ini sebesar $73 miliar. USD Coin dan Tether (USDT) bersama-sama membentuk 80% dari pasar stablecoin global. Jadi apa itu USDC, dapatkah investor mempercayai cryptocurrency ini?

Diluncurkan pada tahun 2018 oleh Center, sebuah konsorsium yang didirikan oleh Circle dan Coinbase, USD Coin dibuat sebagai stablecoin teregulasi yang berjalan pada teknologi blockchain. Stablecoin adalah jenis cryptocurrency yang dipatok ke aset lain seperti mata uang, komoditas, atau bahkan cryptocurrency lainnya. Nilai Koin USD harus selalu satu-satu dengan dolar AS.

Stablecoin seperti USDC digunakan secara berbeda dari cryptocurrency seperti Bitcoin (BTC) atau Ethereum (ETH) yang harganya berfluktuasi. Satu-satunya tujuan kripto ini adalah untuk menyediakan penyimpanan nilai yang stabil daripada menyediakan aset yang secara teoritis dihargai dari waktu ke waktu. USDC didukung oleh aset nyata dan kadang-kadang disebut sebagai stablecoin yang didukung fiat. Stablecoin didukung oleh mata uang fiat seperti dolar AS.

Untuk menjaga nilai stabil USDC sama dengan $1, USDC didukung oleh uang tunai dan obligasi pemerintah AS jangka pendek sebagai jaminan. Untuk setiap token USDC yang beredar, $1 disimpan sebagai jaminan. Ketika ada investor kripto yang membeli USDC, mereka mengharapkan satu USDC selalu sama dengan satu dolar AS. Kasus penggunaan yang paling umum untuk Koin USD adalah untuk membeli USDC, menyimpannya di bursa atau dompet kripto, dan kemudian menggunakannya untuk mendanai pembelian mata uang kripto lainnya.

👉TRENDING:  Antara Pinjol dan Kartu Kredit, Mana Yang Lebih Baik?

Apa itu USDC, apakah itu dapat diandalkan?

 USDC Disebut Stablecoin? Apakah Dapat Diandalkan? 2022
source: google.com

Mari kita coba menjawab pertanyaan apakah USDC itu terpercaya? Steve Bumbera, chief operating officer dari Many Worlds Token, mengatakan bahwa USDC biasanya merupakan stablecoin yang lebih aman karena menawarkan cadangan jaminan lebih transparan daripada stablecoin lainnya.

Untuk stablecoin, ini adalah masalah penting dengan apa yang mereka berikan pada cadangan agunan mereka. Anda dapat melacak dan mengontrol  laporan bulanan tentang berapa banyak USDC yang beredar dan saldo cadangan dalam dolar AS .

Firma audit Grant Thornton telah merilis dukungan USDC. Circle mengumumkan bahwa mulai Mei 2022 akan memberikan laporan cadangan mingguan perusahaan. Mereka membantu membangun kepercayaan pada USDC karena mereka mengungkapkan jumlah pasti dana aktual yang mendukung stablecoin.

Saat Anda membeli 1 USDC, USDC baru akan dicetak. Dan ketika Anda memilih untuk menjual 1 USDC untuk mata uang fiat dan melakukan transaksi, 1 token USDC akan dibakar. Mirip dengan dolar AS, dapat dibagi dalam USDC. Misalnya, Coinbase telah menetapkan batas penarikan sebesar 0,0001 USDC dan batas penarikan satu kali sebesar 15.000.000 USDC. Ini berbeda dari pasar saham ke pasar saham.

“Pelaku pasar aset digital dapat berinteraksi dengan atau memperoleh USDC dengan membeli dan menjual pasangan mata uang USDC di bursa atau dengan berinteraksi langsung dengan penerbit USDC,” kata Marco Manoppo, direktur riset di Digital Asset Research.

USDC menyediakan likuiditas untuk pertukaran mata uang kripto. Dan itu ada sebagai aset di beberapa jaringan blockchain utama seperti Ethereum (ETH), Algorand (ALGO), Solana (SOL), dan TRON (TRX). USDC juga merupakan token utilitas ERC-20, yang merupakan standar untuk membuat kontrak pintar di jaringan Ethereum.

Karena USD Coin dikelola oleh banyak perusahaan, risiko utamanya adalah salah satunya bangkrut. Menurut Circle, USD Coin selalu dapat digunakan dengan rasio 1:1 terhadap dolar AS. Namun, jika Circle atau Coinbase bangkrut, tidak mungkin 100% yakin bahwa USD Coin akan mempertahankan nilainya.

👉TRENDING:  Syarat-Syarat Monetisasi Youtube 2022

Peraturan stablecoin juga menjadi perhatian. Anggota parlemen AS sedang mengerjakan kerangka peraturan untuk stablecoin dan penerbitnya yang dapat memengaruhi cara penggunaannya. Perlu dicatat bahwa USD Coin mematuhi peraturan saat ini dan kemungkinan akan memiliki lebih sedikit masalah dengan peraturan baru dibandingkan dengan stablecoin lainnya.

Agar adil, ini adalah risiko yang relatif kecil. Dengan cadangan USD Coin, mereka yang memilikinya harus selalu dapat menukarnya dengan jumlah yang setara dengan dolar AS. Namun, penting untuk diketahui bahwa ini tidak dijamin. Meskipun Koin USD bertindak seperti dolar digital, itu tidak seaman uang di rekening bank. Sebagian besar bank memiliki asuransi FDIC yang melindungi Anda jika bank turun. USD Coin tidak memiliki perlindungan seperti itu.

Perbedaan antara USDC dan USDT

 USDC Disebut Stablecoin? Apakah Dapat Diandalkan? 2022
source: google.com

Sementara USDT lebih sering digunakan untuk perdagangan dan pembayaran, USDC sering digambarkan sebagai stablecoin yang lebih aman karena Pusat lebih mematuhi peraturan dan peraturan pemerintah, dan memiliki cadangan yang lebih transparan dan didukung penuh.

Baik USDT dan USDC adalah opsi populer yang digunakan sebagai pasangan perdagangan dalam protokol DeFi (keuangan terdesentralisasi). Dengan keunggulan USDT selama 4 tahun, mereka telah lama menjadi stablecoin yang paling banyak digunakan dengan volume perdagangan konsisten tertinggi. USDC telah menutup celah sedikit dan sekarang tersedia di banyak blockchain yang sama dengan Tether.

USDT telah menerima beberapa pengawasan karena keengganan Tether untuk memposting pembaruan lengkap dan sering tentang bagaimana koin didukung. Di sisi lain, perusahaan induk USDC, Center Consortium, secara konsisten mematuhi dan memposisikan diri dengan baik terkait dengan peraturan dengan menerbitkan laporan yang diaudit secara berkala tentang cadangannya.

Meskipun akhirnya merilis rincian cadangan mereka pada Maret 2021, Tether berjuang untuk mencegah komposisi cadangan mereka go public, bahkan sampai meminta Mahkamah Agung New York untuk mencegah Jaksa Agung negara bagian menerbitkan dokumen setelah CoinDesk. Dia mengajukan permintaan Freedom of Information Act ( FOIL ).

👉TRENDING:  7 Penyebab "gas tubuh" Berbau Tidak Sedap

Sejak itu, Tether telah mengambil langkah untuk lebih transparan dengan mempublikasikan konten cadangannya dan memberikan pembaruan harian. Meskipun ini adalah awal yang baik, ada beberapa organisasi yang mendesak Tether untuk melakukan audit penuh, seperti komisi Perdagangan Berjangka Komoditi.

USDC, di sisi lain, bermain cukup aman dengan beradaptasi untuk memposisikan diri terhadap kemungkinan peraturan pemerintah di masa depan. Circle mengirimkan audit bulanan ke cadangannya oleh firma akuntansi Grant Thornton LLP. Mereka juga telah berjanji untuk hanya memiliki dolar AS dan surat berharga jangka pendek, dan bahkan mungkin mengajukan kontrak nasional untuk mendirikan bank digital mereka sendiri.

 

CEO Circle Jeremy Allaire mengomentari undang-undang USDC dalam sebuah pernyataan kepada Brookings Institution:

“Ada alasan mengapa USDC diatur dan diawasi oleh regulator perbankan di bawah undang-undang yang sama yang mengontrol saldo yang Anda pegang di PayPal atau Apple atau Square. Hal-hal ini telah bersama kami sejak hari pertama. Dan undang-undang ini ada agar orang-orang mempercayai sistem pembayaran elektronik ini. Dan saya pikir itu sangat penting.”

CEO Circle Jeremy Allaire

Leave a Reply

Your email address will not be published.