Apa Perbedaan Bitcoin dan Mata Uang Biasa? | Warta Ngetop

Apa Perbedaan Bitcoin dan Mata Uang Biasa?

Apa Perbedaan Bitcoin dan Mata Uang Biasa?

Apa Perbedaan Bitcoin dan Mata Uang Biasa? – Hubungan antara Bitcoin dan mata uang fiat adalah hubungan yang kompleks. Bitcoin berusaha untuk melemahkan cara tradisional berurusan dengan uang, jadi versus uang tradisional adalah oposisi alami.

Perbedaan antara Bitcoin dan mata uang tradisional

Hubungan antara Bitcoin dan mata uang fiat adalah hubungan yang kompleks. Bitcoin berusaha untuk melemahkan cara tradisional berurusan dengan uang, jadi Bitcoin versus uang tradisional adalah oposisi alami. Artikel ini menguraikan perbedaan utama antara keduanya.

atribut uang

Selama perjalanan sejarah manusia, uang telah mengambil banyak bentuk. Ada barter dan benda fisik seperti batu atau kerang, logam mulia, uang kertas, uang kertas, uang digital dan akhirnya mata uang digital terdesentralisasi seperti Bitcoin.

Seiring waktu, orang memperhatikan kualitas yang paling diinginkan yang seharusnya dimiliki uang. Agar mata uang berguna dan nyaman, itu harus:

  • terbagi Dapat diubah menjadi potongan-potongan yang lebih kecil untuk penggunaan tertentu seperti pembayaran dalam jumlah tertentu atau pembayaran kecil.
  • tidak habis pakai Itu tidak dapat dikonsumsi untuk tujuan selain pertukaran nilai.
  • portabel – Dapat dibawa dengan mudah.
  • padat Itu tidak aus atau aus seiring waktu atau dalam kondisi tertentu.
  • percaya – Tidak bisa dipalsukan.
  • Mudah dikonversi.
  • langka Itu tidak bisa diulang tanpa akhir.
  • bawaan – Setiap bagian memiliki nilai ekivalen yang sama.
  • dikenali Pengakuan dan penerimaannya sebagai sarana transaksi.

Berikut perbandingan emas, mata uang fiat, dan bitcoin dalam konteks atribut ini.

Perbedaan antara Bitcoin dan mata uang tradisional

Perbedaan utama antara mata uang tradisional terletak pada kenyataan bahwa tidak ada yang mengendalikan apa adanya desentralisasi. Ini memungkinkan menjadi sistem moneter independen yang dapat beroperasi terlepas dari keinginan siapa pun. Itu bergantung pada kekuatan komputasi gabungan dari peserta jaringan, masing-masing dari mereka setara di antara mereka sendiri – tidak ada yang lebih atau kurang penting daripada yang lain. Selain itu, ini membantu menurunkan biaya penggunaan sistem dengan menghilangkan biaya dan waktu transaksi secara ideal, yang keduanya dibutuhkan bank untuk tetap berbisnis.

ūüĎČTRENDING:  Bagaimana Menghasilkan Uang Dengan Bitcoin?¬†Cara Bermain Bitcoin 2022

Tidak ada yang dapat mempengaruhi uang Anda dan transaksi yang Anda kirim atau terima.

Sebaliknya, mata uang fiat bergantung pada entitas sentral seperti bank sentral, bank komersial, pemerintah, dan pemroses pembayaran seperti: Visa atau Kartu Kredit Kartu Master, dan perantara lainnya. Salah satu dari organisasi ini memiliki kekuatan untuk memutuskan apakah akan menyetujui transaksi Anda, apakah Anda dapat mengirim uang ke orang atau organisasi tertentu, atau apakah uang yang Anda gunakan legal. Proses ini juga mencakup pemantauan mendalam dan berbagi data tentang semua yang Anda lakukan dengan uang Anda.

Perbedaan penting lainnya adalah tidak seperti Fiat, Bitcoin tidak berdaulat. Tidak ada yang mendukung Bitcoin, yang berarti bahwa nilainya tidak terikat dengan situasi politik atau ekonomi apa pun, dan dapat eksis secara independen di luar sistem tradisional.

Last but not least, Bitcoin memperkenalkan dimensi baru untuk pemrograman. Ini berarti bahwa di masa depan, transaksi dapat dikaitkan dengan kontrak pintar atau perangkat lunak lain yang dijalankan hanya setelah kondisi tertentu terpenuhi. Fitur ini akan memungkinkan solusi tambahan untuk dibangun di atas Bitcoin, seperti sistem manajemen reputasi, kontrak asuransi, atau sejenisnya. Kontrak tersebut tidak akan memerlukan intervensi pihak ketiga untuk dilaksanakan. Pada dasarnya, ini memperkenalkan dimensi baru pada konsep kritik tradisional.

Tapi bitcoin tidak didukung oleh apa pun?

Ketika ditanya bagaimana perbedaan dari dolar, kebanyakan orang akan memberi tahu Anda bahwa itu karena tidak didukung oleh apa pun. Ini tidak sepenuhnya benar: sementara Bitcoin tidak benar-benar memiliki fisik untuk mendukungnya, dolar juga tidak. Secara historis, hingga tahun 1971, sebagian besar mata uang didukung oleh komoditas, biasanya emas atau perak. Ini tidak terjadi sekarang. Juga, ada banyak ruang untuk argumen bahwa setiap bitcoin ditutupi oleh jumlah listrik yang digunakan saat menambangnya.

ūüĎČTRENDING:  ¬†USDC Disebut Stablecoin? Apakah Dapat Diandalkan!? 2022

Secara umum, tidak seperti mata uang tradisional, Bitcoin:

  • Ia tidak memiliki otoritas pusat yang mengklaim untuk mendukung uang tersebut.
  • Rawan deflasi karena kelangkaan buatan, sementara bank sentral dapat mencetak lebih banyak uang setiap saat.
  • Apakah setiap transaksi selamanya dicatat dalam buku besar yang tidak dapat diubah?
  • Ini mengharuskan penambang untuk membayar biaya transaksi, yang berfungsi seperti membayar pajak kepada pemerintah, kecuali bahwa pajak dapat dihindarkan sementara tidak mungkin untuk menyelesaikan transfer tanpa membayar biaya di blockchain.
  • Transaksi dilakukan secara online dan menyertakan alamat publik, sedangkan transaksi tunai bersifat anonim dan tidak meninggalkan jejak.

Banyak orang menggambarkan sebagai langkah selanjutnya dalam evolusi uang. Karena kita belum pernah memiliki uang seperti Bitcoin sebelumnya, wajar untuk mempertanyakan konsep dan membandingkannya dengan mata uang tradisional.

Kami harap sekarang Anda sudah mengetahui perbedaannya dengan uang tradisional.

Jika Anda menyukai artikel ini, jangan lupa untuk membagikannya dengan teman-teman Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published.